Cinta Ferris Wheel

Tuesday, May 29, 2012 Zul Han Na ^_~ 0 Comments



" Tak ada kelas ke? " , aku tersenyum lebar bila melihat Zahrul yang duduk di sebelah ku.

" Tak ada. Awak la kelas saya " , Zahrul membalas senyuman Qis.

Qis tunduk malu. Memang lelaki itu lah yang dia suka dari tingkatan 4 sampailah sekarang.

" Argh ! " aku mengerang kesakitan bila terasa seperti rambut ku tertarik dengan sesuatu.

" Kurang ajar ! Siapa yang lekatkan gam dekat kerusi aku ni haa ? " Qis sudah berdiri dari duduknya. Memang panas hatinya bila tengah dating ada saja yang mengacau.

Tiba-tiba matanya terhenti pada seseorang yang sedang meletakkan kepala atas meja, Mungkin sudah tidur.
Qis mengatur langkah laju dan menuju ke arah lelaki itu.

Pangggg !

Qis menghentak meja dengan tangannya dengan kuat sehinggakan Eriq terjaga dari tidur. Matanya yang masih kuyu itu cuba di buka.

" Kau yang buat kan? " Qis menunjukkan rambutnya.

" Hmm " Eriq memandang ke arah lain dan ingin menyambung tidurnya.

" Weh ! Bangun sekarang. " Qis menggoyang-goyangkan tangan Eriq supaya lelaki itu bangun.

" Kau nak apa ? " Eriq terus menggenggam tangan Qis dengan wajah yang marah. Qis tergamam.

Eriq terus berlalu keluar dari kelas. Qis masih lagi berdiri . Kelu.

' Sepatutnya aku yang marah. Kenapa dia pula yang marah '.

" Awak dah buat dia marah la " Zahrul yang dari tadi memerhati, datang mendekati Qis.

" .. Tak apa lah. Nanti dia okey lah tu. Awak, saya masuk kelas saya dulu. Balik nanti tunggu saya dekat depan kelas okey? " Zahrul berlalu keluar dari kelas dan membiarkan Qis yang masih berdiam diri.


" Salah aku ke? " Qis memutarkan badannya ke belakang dan melihat Ain dan Tieka hanya mengangkat bahu tanda tidak mahu memberi apa-apa jawapan.





Zahrul melambai-lambai ke arah Qis yang sedang tercegat berdiri di koridor kelasnya. Qis masih juga tidak membalas lambaiannya.

Qis masih tidak berpuas hati. Berani berani saja dia pegang tangan aku. Tak pasal-pasal aku pula yang kena marah. Aku yang sepatutnya marah dia !

Dari jauh Qis melihat Eriq yang sedang berjalan menuju kantin . Siap kau ! Qis yang baru saja ingin mengejar Eriq, berhenti bila terdengar namanya dipanggil .

Qis menepuk dahi. Ah , dia sendiri terlupa yang dia sudah berjanji dengan Zahrul.

" Awak tengok siapa? Leka benar. Lelaki mana awak tengok ni? " Zahrul memandang sekeliling.

Qis malas ingin menjawab dan hanya tersenyum.





" Ah tak sabar nak tunggu esok. "

" Kenapa dengan esok? " Tieka dan Qis bertanya serentak . Pelik melihat rakannya itu. Seingat mereka esok tiada apa-apa yang menarik pun.

" Sakit lah " lagi sekali mereka mengerang serentak bila dahi mereka dijentik Ain . Laju dan pantas !

" Kau berdua ni kenapa? Di lamun cinta? Itu pun lupa ? "

" Aku tak, tapi Qis ,ya " Tieka tersengih-sengih.

" Dilamun cinta dengan Zahrul. Normal. " Qis menjawab sambil tersenyum lebar cuba menyembunyikan perasaannya.

" Masalahnya sekarang bukan dengan Zahrul tapi dengan ... " Tieka masih lagi ingin bermain teka teki dengan Qis.

" ... Eriq " serentak Tieka dan Ain berkata.

" What? kekasih aku sekarang ni Zahrul tapi kenapa nama Eriq yang keluar? " Qis menekan nama Zahrul.

" Kau perasan tak yang selama ni kau lebih ambil berat pasal Eriq lebih dari Zahrul. Kau tak perasan kan? Sebenarnya perasaan aku pada Zahrul tu hanya suka tapi perasaan kau pada Eriq lebih dari suka  " , terang Ain dengan panjang lebar. Dia ingin membuka hati dan minda rakannya itu.

" Betul ! Aku setuju. Kau ingat tak masa dekat camp bulan lepas? "

" tak ingat " Qis cuba berdalih.

" Takkan kau tak ingat yang masa camp tu Zahrul cedera dan Eriq pun cedera tapi kita tak tahu sebab apa. Orang yang kau tanya bukan Zahrul tapi Eriq ! " Tieka mengingatkan Qis yang buat-buat tidak dengar.

" Atau kau ni sebenarnya buat hubungan dengan Zahrul sebab nak buat Eriq cemburu ? " Ain cuba meneka.

" Ahh , kita ni dah terkeluar topik tahu tak? Tadi kau nak bagi tahu apa Ain? " Qis cuba mengalih perbualan.

" Esok ada rombongan pergi KL la. " Ain mengeluh perlahan.

" Owh ye ke? Okey la tu ", Qis terus berlalu pergi dari rakan-rakannya.

" Dia tak ada perasaan ke? " tanya Ain yang pelik melihat perangai Qis. Selalunya dia yang gembira dalam bab nak jalan-jalan.

' Kenapa dengan jantung aku ni? '. Qis mengurut-ngurut dadanya . Dia berjalan menuju ke tandas.

' Dup dap dup dap'

Kakinya berhenti melangkah bila melihat Eriq yang berjalan menuju ke arah yang bertentangan.

" Kenapa aku tak boleh jalan ni ? "

Sikitpun Eriq tidak mengerling ke arahnya. Jalan macam robot ! Aku ni patung ke? Tapi perlu ke dia pandang aku? Argh !





" Arghh ! " satu kelas terkejut bila Eriq mengeluarkan katak dari dalam begnya.

" Katak siapa yang terlepas dalam beg aku ni ? " Eriq memegang katak itu macam memegang kertas.

' Tiada perasaan punya orang ! ' Qis merungut sendirian.

Tiba-tiba Eriq memandang ke arahnya. Dia kelu.

" Kau punya ke? Aku tahu ni kau punya haiwan peliharaan. Ambil balik " dengan slumbernya Eriq mencampakkan katak itu ke arah Qis.

' Dia fikir aku takut agaknya '. Qis terus mencapai katak yang dibaling Eriq. Katak tersebut di pegang . Satu kelas riuh dengan tindakan Qis yang handal menyambut katak.

" Eriq !! " Eriq yang baru saja ingin meletakkan kepalanya di meja, bangun dan memandang ke arah Qis.

Tiba-tiba satu kelas terdiam. Qis membuat muka slumber dan kembali duduk ditempatnya.

Kelas yang diam menjadi bising semula dengan gelak tawa . Eriq menahan geram.

" Aku tak rasa kau patut campak katak tu dekat muka dia " Ain hanya menggelengkan kepala melihat tindakan Qis.

Melihat saja muka Eriq, dia memang tahu yang Eriq sedang marah. Siapa yang tak marah kalau orang baling katak dekat muka? Itu kira untung lah katak tuh tak berak dekat muka Eriq !







" Holiday time ! " Qis menjerit keriangan.

" Wey, Zahrul tak pergi ke? " Ain bertanya sebaik saja mereka mengambil tempat duduk di dalam bas.

" Entah " pendek saja jawapan Qis.

" Woi sakitlah dahi aku ! " Qis menjerit kesakitan. Tidak pasal-pasal dahinya kena jentik.

" Pakwe sendiri pun tak tahu ke? Tak nak ambil tahu ? " Ain berkata dengan geram.

" Dia tak sihat kot ", kata Qistina.

Akhirnya Ain mengalah dan malas nak bertanya lagi. Dia pun tak faham kenapa Qis terima Zahrul jadi pakwe dia sedangkan dia sendiri seperti tidak ambil peduli pasal lelaki itu. Kesian pula lihat Zahrul.




" Bercakap pasal Zahrul, cuba tengok dekat luar bas tu " Tieka tiba-tiba bersuara dari belakang dan menunjuk ke arah luar bas.

" Zahrul dengan Ayu? Bila masa ? Tak tahu pun ", Ain terkejut.

" Ahh biar lah ", Qis kembali duduk dengan selesa di tempatnya.

" Ni betul-betul Qis ke? Kau dah pasti kan dia betul-betul Qis? " Ain memandang ke arah Tieka lalu menarik kain yang menutupi muka Qis.

" Kau nak aku sebutkan nombor ic aku ke? " Qis kembali menarik kain itu .

" Selalunya kau yang cemburu bila ada perempuan dekat dengan Zahrul . Iya lah. Prince Charming sekolah kan. Tapi hari ni kau seperti Alien-tak punya perasaan " terang Ain panjang lebar.

Tieka hanya mengangguk.

" Itu Qis yang zaman purba. Ini Qis yang di abad ke-21 okey? Dah  ! Hentikan membebel. Aku nak tidur ",





" Ini lah tempat yang aku nanti kan ! Ah seronoknya ", Qis memandang sekeliling. Tak sabar rasanya.

" Jom masuk dalam tu. Mesti best kan sejuk ! " Ain sudah menarik tangan Qis.

" Sorry lah tapi aku nak main Ferris Wheel tu .Lagipun malam-malam nak main salji macam tak seronok je. " Qis terus menarik tangannya dari pegangan Ain.

" Masalahnya siapa yang nak teman kau pergi sana? Aku dengan Ain nak main salji dalam ni " , kata Tiekah yang sudah tidak sabar nak main salji buatan.

" Aku boleh pergi sendirian la ", Qis terus menuju ke arah tempat yang penuh dengan permainan.

" Ada ke orang naik benda tu sendirian? Macam pelik je ? " tanya Ain.

Tieka hanya mengangkat bahu.





" Betul jugak. Tak akan la aku nak naik sorang sorang. Tak seronok ! Ah tak kisah laa. Asalkan dapat naik "  Qis berdiri di depan pintu masuk FerrisWheel sambil merungut sendirian.

Qis yang baru saja ingin naik ke dalam Ferris Wheel tiba-tiba merasakan ada yang menolaknya ketepi.

" Tepi sikit la ", Qis menoleh dan melihat Ayu yang sedang memandang sinis ke arahnya. Zahrul disebelahnya pula memandang seperti orang yang tak punya perasaan.

" Sabar dik. Adik naik yang ni "

' Nasib baik la abang ni baik dan hensem, kalau tidak memang aku dah karate kau berdua ! ' kata Qis sendirian.

" Adik seorang je ke? Sekurang-kurangnya dua orang nak naik ni sebab ... " belum habis abang tu berkata tiba-tiba

" Saya naik dengan dia bang "

" Eriq ? " Qis agak terkejut melihat Eriq yang menawarkan diri untuk naik dengannya.

" Aku kesian tengok kau seorang je " , Eriq berkata sambil tersengih-sengih.

" Tak perlu kesian kan aku " , Qis memandang keluar , melihat suasana malam yang indah dari dalam Ferris Wheel.

" Kau comel bila kau marah " , Eriq masih lagi cuba menarik perhatian Qis untuk berbual dengannya.

Serta merta pipi Qis menjadi merah. Jantungnya pula bagai nak terkeluar dari badan tapi dia masih cuba berlagak selamba.

" Ehem. Kenapa kau bercakap dengan aku? Bukan ke kau marah kat aku? " Qis memandang tepat ke arah Eriq. Eriq pula yang cuba melarikan pandangannya.

" Kenapa nak marah lama-lama ? " jawab Eriq perlahan tapi Qis masih boleh mendengarnya.

" Okey. Lagi satu aku nak tanya. Kenapa kau suka mengganggu ketenteraman aku bila aku date dengan Zahrul ? " , Qis cuba mengorek perasaan yang disimpan Eriq terhadapnya.

Dia ingin tahu benarkah lelaki itu menyimpan perasaan terhadapnya.

" Saja. Kau tak cemburu tengok Zahrul dengan Ayu macam tu? Bukan ke Zahrul tu pakwe kau? " tanya Eriq yang cuba mengetahui perasaan Qis.

" Cemburu lah jugak. Sikit ", jawab Qis perlahan.

Eriq mengangguk tanda faham.

" Jadi betul laa kau suka kan aku? " Qis tanya dengan yakin. Malas nak berdalih lagi.

" Ha? "

" ha? " Qis mengejek semula jawapan Eriq.

" Kau yang sukakan aku . " Eriq pula menuduh Qis.

" Kenapa aku pulak? Kau yang selama ni pendam perasaan kat aku. Kau jeles bila aku dengan Zahrul sebab tu kau kacau aku. " Qis membuat kesimpulannya sendiri.

" Aku suka kacau orang bukannya sebab apa-apa pun ", balas Eriq

" Kau ni kan !! buat aku perasan " kata Qis perlahan cuba menahan malunya.

" Aku sebenarnya nak jujur dengan kau . " kata Eriq perlahan.

Qistina sudah tidak keruan. Hatinya berdebar menanti kata-kata yang bakal keluar dari mulut Eriq.

" Apa dia? "

" Sebenarnya.. sebenarnya.. sebenarnya aku yang tulis perkataan I LOVE YOU CIKGU dekat buku Cikgu Azrul. Sorry lah kalau kau yang tak ada kene mengena pun terlibat. Tapi aku betul betul tak berniat nak kenakan kau masa tu " , Eriq tersengih-sengih melihat muka Qis yang sudah kemerahan.

Dalam mereka tidak sedar Ferris Wheel sudah berhenti .

" Teruk lah kau Eriq . Memang truk ! " Qis memukul mukul Eriq. Sakit hatinya bila perkara yang paling besar yang berlaku dalam hidupnya berpunca daripada Eriq.

Qis tidak henti-henti memukul Eriq bagi melepaskan geram. Sampaikan abang yang menjaga itu pun menggeleng kepala.

" Listen Qis  ! " tiba-tiba Eriq menjerit dan memegang kedua belah tangan Qis supaya berhenti memukulnya.

Qis terdiam dan tidak mampu berbuat apa. Mereka masih berdiri di hadapan Ferris Wheel.

" Bersaksikan Ferris Wheel ni, Yes , I love you, Aku benci tengok kau dengan orang lain dan benci tengok orang lain sakit kan hati kau ! Yer aku tahu kau suka orang lain. Tapi ketahui lah satu benda , aku tak akan pernah putus asa untuk buat kau jatuh cinta pada aku "  terus Eriq melepaskan tangan Qis dan berlalu pergi membiarkan Qis yang masih terpaku

Qis sendiri tidak sedar bila masa orang sekelilingnya bersorak.

" but wait mr. Eriq ! " Eriq berhenti berjalan dan memandang semula ke arah Qis.

" Bersaksikan Ferris Wheel ni, aku nak kau tahu satu benda. Satu je. Lelaki yang bernama Eriq tak pernah hilang dari ingatan aku. Dan ingatan aku hanya tahu satu perkara je tentang lelaki tu, aku teramat cinta kan dia. " serta merta air matanya berguguran. Perasaan yang dia simpan selama lima tahun akhirnya dilepas kan jua.

Eriq berjalan menuju ke arah Qis. Orang ramai yang telah berkumpul disekelilingnya langsung tidak dihiraukan. Macam menonton wayang percuma pula.

" Sakitlah gila " Qis mengusap dahinya yang dijentik Eriq.

Eriq mengeluarkan tisu yang pernah Qis berikan padanya . Perlahan-lahan Eriq mengelap air mata di pipi Qis.

" Comel bila marah , buruk bila nangis " kata Eriq perlahan.







" Huh, aku teringin nak kisah cinta macam mereka . " kata Tiekah tersengih-sengih.

Ain dan Tiekah hanya memandang mereka berdua dari jauh. Sememangnya itu yang mereka inginkan.














You Might Also Like

0 komen: